Rabu, 13 Mei 2009

MENITI KEMBALI CINTA KENANGAN SILAM

Assalamualaikum dan salam keamanan buat saudara semua
Alhamdulillah masih bernafas lagi

Rasa syukur dipanjatkan ke hadrat Allah swt kerana saya ruang dan peluang untuk mencoret dalam tinta IT ini. Maaf dipinta kepada semua cikgublogger kerana hampir 2 minggu paparan coretan ini tidak titip, bukan apa kesibukan dengan pelbagai tugasan dunia. Saya doakan semua cikgublogger sihat-sihat.

Panglipurlara, Awang Batil dan Tok Selampit sering bercerita kepada pendengar setianya. Meniti kembali cinta kenangan silam saya mulakan dengan perjalanan coretan ini. Tanggal 30 April hingga 3 Mei saya menjejak kembali bibit cinta saya dalam mengejar ilmu dan takdir Allah menemukan dengan Humairah tersayang

30 April
Saya bersama dengan empat mujahid dan ummi tersayang memulakan perjalanan ke rumah adik ipar di Ipoh sebelum ke destinasi utama Pulau Mutiara iaitu Pulau Pinang. Perjalanan malam itu bermula 9.30 dan sampai ke Ipoh sekitar jam 1.40 pagi. Sepanjang perjalanan memang sibuk kerana sudah jadi tradisi orang Malaysia ada sahaja peluang cuti terus menuju destinasi masing-masing. Jalan menuju ke utara "macet" (jam). Walau pun penat tetap saya rasa begitu lapang kerana dapat meninggalkan dua atau tiga karung kesibukan tugasan sekolah di pintu pagar. Tinggalkan seketika Istana Menanti untuk menyusuri cinta silam. Maklumlah terasa sesak minda ini selepas 18 tahun berada di gedung meluah dan mencari ilmu.

1 Mei
Tepat jam 10.00 pagi saya bersama mujahid-mujahid dan Humairah bergerak ke Pulau Pinang dengan rasa yang cukup gembira. Saya kata pada anak-anak, nanti sampai di sana ayah tunjukkan tempat ayah menjadi golongan ansar, tempat mentelaah dan tempat menerima anugerah selepas tamat pengajian. Jam 2.00 petang selamat sampai ke Pekan Air Hitam dengan harapan untuk menaiki keretapi Bukit Bendera. Malangnya apabila tiba giliran membeli tiket, pegawai di situ mengatakan keretapi jam 6.30 petang. Wah lambat betul. Keputusan yang bijak diambil, saya terus ke tempat menginap di Vistana Hotel Apartman Bukit Jambul. Apa lagi para mujahid saya dan adik ipar terus ke bilik. Sungguh selesa sekali dan indah pemandangannya, para mujahid terus turun ke tingkat 2 untuk berendam. Alhamdulillah sampai juga ke bumi ini.

2 Mei
Tepat jam 10.30 pagi sya menetapkan destinasi ke tempat untuk menjejak kebmali cinta yang ditinggalkan hampir 20 tahun. Tepat jam 11.00 saya masuk ke USM, sungguh gembira rasanya.
Saya terus ke Desasiswa Bakti teratak tempat sya berteduh selama 4 tahun 1987 hingga 1991. Saya ceritakan kepada para mujahid disinilah tempat cinta-cinta ayah bermula. Tempat ayah mengenali humairah. Sama seperti dahulu tidak banyak yang berubah. Kenangan silam itu macam baru kelmarin ditinggalkan. Hampir 3 jam saya berada di sana, destinasi ke Galeri Tuanku Fauziah, Canselori dan tempat-tempat yang pernah dijejaki. Mujahid semua berasa begitu seronok
Jam 2.00 petang terus menjejaki pula Masjid Terapung di Tanjung Bunga. Indah sungguh masid ini betul-betul di atas air. Diberi kudrat dari Allah menunaikan Solat zuhur di sana, lepas itu pekena laksa Penang. Seterusnya saya meneruskan perjalanan menyusuri lereng-lereng buki di Balik Pulau. Subhanallah sungguh indah bumi ciptaan Illahi, nyaman, tenang dan begitu segar di atas sana. Perjalanan ini terhenti tepat jam 5.00 petang. Puas, puas rasanya.
Malamnya saya menjamu selera di tepi pantai Batu Uban, makan ala kampung duduk bersila bersimpuh sampailah perutnya penuh. Alhamdulillah.

3 Mei
Pengembaraan di Pulau Mutiara akan terhenti, tepat jam 12.00 perjalanan pulang ke bumi Selangor dan kembali ke istana menanti.Walau penat tetapi menjejaki cinta kenangan silam itu menjadi begitu bermakna dan menyeronokkan .Insyaallah ada hayat diberi Illahi akan ke sana dengan anak mungkin menjejak kembali cinta itu.

Sekian dahulu buat saudara sekalian, nanti ada peluang bernafas dicoret kembali. Saya tinggal titipan kali ini dengan bait-bait ini

Milik siapakah gadis ini
Wajah lembut bak sutera
Ingin hatinya kumiliki
Adakah ia sudi

Milik siapakah hati ini
Telah berkurun lama ku kesepian
Ingin ku mencurahkan kasih
Kepada yang sudi adakah ia sudi

Lama telah kuimpikan
Gadis sepertinya
Ingin mengisi taman hati
Dengan cahaya kasih, suci

Bait-bait saya simpan dalam nurani masa saya berteka-teki memiliki Humairah. Alhamdulillah rezeki, jodoh, ajal atau maut ketentuan Allah.

Sekia, salam keamanan
Insani

Tiada ulasan:

Catat Komen