Rabu, 20 Mei 2009

DI MANA AKHIR CINTA KITA


Assalamualaikum dan salam keamanan kepada semua saudara
Alhamdulillah masih bernafas lagi


Pertama-tamanya saya panjatkan rasa syukur ke hadrat Illahi atas limpah nikmat yang diberikan seketika ini buat menitip dalam tinta IT. Udara yang disedut, dihela semuanya diberi percuma. Mata yang mampu melihat kebesaran ciptaan Maha Pencipta diberi percuma. Telinga yang dikurnai-NYA boleh menikmat pelbagai irama alam secara percuma. Denyut nadi dan jantung berdenyut tanpa bateri menjanjikan kelangsungan hayat yang sementara ini pun diberi percuma. Begitu besar sekali sifat Ar-Rahman dan Ar-Rahman Illahi kepada hamba-NYA. Subhanallah


Pada awal titipan kali ini Panglipurlara ingin merungkai sedikit persoalan di mana akhir cinta kita. Kedengarannya seperti sebuah kisah cinta. Memang benar setiap insan yang Allah cipta sejak azali dikurnai sifat sayang ( Ar-Rahim ). Hakikatnya setiap makhluk Allah juga diberikan sifat sayang ini. Maka dengan itu kehidupan dalam satu keluarga akan menjadi harmoni. Sayang anak kepada ummi dan abi, sayang suami kepada humairahnya, sayang ummi dan abi kepada ayah dan bondanya. Oleh hal demikian maka lestarikanlah alam ciptaan Illahi ini


CINTA, KASIH DAN SAYANG

Kita yang dikurnai akal ini mestilah bijak meletakkanya di pundak yang tertinggi. Ketinggian akal mengangkat manusia ke martabat yang mulia, sehingga Allah melantik manusia sebagai Khalifatullah di muka bumi. Lebih tinggi dari kesetiaan para malaikat terhadap Pencipta-NYA. Bila berbicara soal cinta memang seronok samada zaman kanak-kanak, remaja , dewasa sehingga ke peringkat tua. Tiada erti perjalanan hidup insan itu jika tidak bijak meletakkan cinta, kasih dan sayang pada tempat yang sepatutnya. Saya pernah ditanya dan diajari oleh Almarhum Tn Hj Othaman (sifu saya mengajar kesusasteraan Melayu) sehingga saya dapat gred A dalam STPM. Memetik kata Tn HJ kalau nak bercinta dengan seorang gadis mesti faham konotasi setiap perkataan ini, CINTA?, KASIH? DAN SAYANG?. Tanyanya lagi apa dia sayang, apa dia cinta, apa dia kasih?. Saya terdiam dan terkedu tak mampu menjawab.


Kasih sayang seiring dan saling sandar menyandar, kerana pabila kita lihat pada makhluk Allah sering kali kita kata sayang. Kehadiranya hanya seketika dan hanya pinjaman sahaja. Tidak hairanlah kebanyakan manusia takut kehilangan sesuatu yang dikasihi dan disayangi. Sementelahan itu kita sering sayangkan kereta, rumah, anak-anak, humairah dan banyak lagi. Apakah semuanya ini?, ini hanyalah pinjaman sementara kita masih diberi talian hayat. Orang yang banyak duit, harta kadang kala bakhil untuk diberikan sekelumit harta kepada orang lain. Katanya sayanglah. Kata-kata taruna kepada si dara, sayang akan adinda kepada kekanda!. Inipun hanyalah sementara dan tidak kekal lama. Ini kata-kata dibuai mainan perasaan orang berkasih biar seribu, cinta pada yang satu. Rupa-rupanya manusia ini banyak berpura-pura pada dirinya sendiri. Maka sayang itu bukanlah sesuatu yang hakiki (kekal). Muhasabahlah diri ini setiap saat yang berdetik.


HAKIKIKAH CINTA ITU

Bila sebut soal cinta macam-macam tanggapan diberi, cinta itu buta, cinta tak kenal usia, cinta tak kena darjat dan banyak lagi. Benar cetusan cinta itu lahir dari nurani yang bernama latifah. Hakikatnya teguh, sukar digugat dan boleh membawa kepada kehancuran. Sering kali kedengaran orang putus cinta nak bunuh diri, orang putus cinta tak lalu makan, mandi tak basah, tidur tak lena. Oleh itu apakah dia cinta itu sebenarnya?. Begitulah hebatnya Allah masukkan perasaan ini dalam jiwa dan emosi manusia agar dapat kembali kepada kebijaksanaan akal. Kehehbatan cinta kita saya ungkapkan kesetiaan Cinta Shah Jehan terhadap Maharani Mumtaz, sehingga dibinakan istana dari marmar bertatah permata tersergam indah Taj Mahal. Begitulah abadinya cinta mereka, sedangkan Maharani Mumtaz sudah tiada. Cinta Romeo dan Juliet sehingga sanggup sehidup semati. Imbas kembali kisah Kasim Selamat menangisi cinta terhadap isterinya sehingga buta. Jika diamat-amati mungkin benarlah cinta buta, mati, merana dan segala-galanya.


LIHAT HAKIKAT CINTA ITU DALAM DIRI

Merenung kembali dalam diri, apa yang dikejari dalam hidupmu bahawa cinta itu adalah hakiki. Adanya humairah yang Allah kurniakan kepada kita untuk berkongsi hidup selagi ada hayat di dunia. Ibarat Allah mengurnai Hawa untuk Adam Alaihissalam. Perkongsian hidup mencari keredahaan Allah meneruskan kehidupan yang makruf dan mengajari humairah dan anak-anak meninggalkan mungkar. Ajari lah diri ini untuk menerima hakikat cinta yang lebih abadi untuk menempuhi kehidupan kita selepas tamat bermusafir di alam fana ini. Cinta terhadap kebesaran Allah adalah yang paling hakiki. Minta semua cikgublogger berfikir sejenak jangan senantiasa bermain dengan cinta, kelak cinta akan mempermainkan kita. Sebab itu Allah telah aturkan setiap perkongsian hidup atas nama perkahwinan ada kalanya berakhir dengan ucapan palin tidak disukai Allah (talak) penceraian. Renung-renungkanlah


Saya berhenti menitip buat kali ini dan ditinggalkan bait-bait


Kerana cinta lautan berapi

Namunku kurenangi jua


Sekian, wassalam dan salam keamanan

Insani

Tiada ulasan:

Catat Komen