Jumaat, 29 Mei 2009

CERITA SAYA


Assalamualaikum dan salam keamanan buat semua saudara
Alhamdulillah masih bernafas lagi


Syukur ke hadrat Allah swt kerana diberi peluang dan ruang untuk bernafas untuk mencoret dalam tinta IT ini. Sudah hampir seminggu tidak dapat menitip sesuatu. Pada kali ada beberapa cerita yang cuba Tok Selampit ingin bicarakan.


Cerita Sekolah Saya


Pertama-tamanya ucapan tahniah kepada cikgu-cikgu rakan blogger yang menerima anugerah dan rezeki yang ditetapkan Allah swt pada tahun lepas. APC 2008, wakjir, aryanti,roszana dan tidak terlupa sahabat saya cikgu mazlan. Anda semua layak untuk menerimanya sebagai pengiktirafan kerja keras. Kita manusia senantiasa membuat perancangan, ketetapan yang tiada berbelah bahagi datangnya dari Allah. Tahniah buat semua. Saya tumpang gembira dengan kejayaan rakan-rakan semua.


Cerita kedua sambutan hari guru tahun ini semua berjalan dengan baik dan red buah cherry katakan meskipun buah ini tak lah sedap sangat. Hari ini terasa penat bersukan neka. Setiap tahun kumpulan saya bertanding dapat nombor banyak tetapi hadiahnya kecil. Tahun lepas nombor 5 tahun ini Alhamdulillah dapat nombor 8 daripada 8 pasukan yang bertanding. Apa-apa pun kita mesti senantiasa bersyukur dengan rezeki dari Allah. Apa yang penting happy. Buat anak-anak murid yang baik hati terima kasih dengan hadiah cendera tangan yang diberikan. Apa yang penting pada saya bukan hadiahitu, tetapipalin istimewa ialah mereka berjaya dalam peperiksaan dan menjadi anak yang soleh serta solehah. Terima kasih anak-anakku.


Cerita Saya Lain Pula


Saya dapat perkhabaran bonda tersayang dimasukkan ke hospital kerana penyakit yang sedang dihidapi. Saya sebenarnya telah lama redha dengan apa jua ketetapan Illahi. Buat masa ini tidak berkesempatan melawat, InsyaAllah esok mungkin saya ke hospital HUKM untuk mellihat keadan bonda tersayang. Saya sering mendoakan bonda dipanjangkan umur dan tabah menjalani pemulihan sakit kansernya.


Kelmarin saya pergi berjumpa dengan buah hati ketiga yang dipinjam sementara. Exora namanya. Putih melepak gerangannya. Saya bawa pulang dan sampai ke rumah jam 7 petang. Anak-anak cukup teruja untuk bergerak bersama exora, kini terlaksanalah impian saya untuk memiliki buah hati yang lebih besar dan selesa buat ahli kelurga yang semakin besar. Apa-apa pun ini semua pinjaman sementara masih hidup. Bukan apa, saya seboleh-bolehnya inginkan kehidupan ini lebih selesa sementara hayat ini masih ada berasaam humairah dan mujahid-mujahid tersayang. Rezeki yang Allah berikan lebih lebih sedikit itulah yang mampu saya miliki. Alhamdulillah syukur kepada Allah.


Sekian buat kali ini, salam keamanan

Insani


Tiada ulasan:

Catat Komen