Jumaat, 17 April 2009

MENDIDIK HATI NURANI USAH GUNDAH GULANA



Assalamualaikum dan salam keamanan buat saudaraku
Alhamdulillah masih bernafas lagi

Syukur ke hadrat Illahi kerana diberi peluang ketika ini untuk menitip coretan. Maaf dipohon kerana dua hari tidak berpeluang berkongsi sesuatu. Kadangkala terasa hati ini sayu, sedih pabila beberapa peristiwa yang menyapa ke lubuk nurani ini. Bagi saya senyuman adalah ubat paling mujarab. Mendidik hati agar sentiasa tenang, tidak gundah gulana kerana dikhuatiri ditemani syaitan. Ahamdulillah selagi zikrullah ada dalam dada, kewarasan akal masih di pundak insyaAllah perjalanan hidup ini menjadi lebih baik dan tenang serta harmoni

Kini hampir 18 tahun keringat ini dicurahkan untuk anak-anak murid yang hauskan ilmu. Mungkin ada yang telalu pintar, lembab, lembam dan tidak kurang juga yang nakal. Di sinilah cabaran untuk menduga keteguhan hati datang menyapa. Saya tidak suka untuk menjadi insan yang lekas bengkeng. Sering kali berkata pada rakan-rakan guru marah tidak dapat menyelesaikan masalah. Apa yang paling utama bijaksana dalam mendidik hati ini. Itulah kelebihan yang Allah kurniakan kepada manusia "hati nurani". Diajari dengan pelbagai zikir, doa namun begitu sering kali kita alpa. InsyaAllah sama-samalah kita mencarinya.

Dua hari lepas bertanya lagi rakan guru, cikgu tidak terasa hati dengan apa yang telah dilalui. Jawab saya mudah, rezeki Allah yang tentukan, hari ini kita diuji begini sebenarnya ada hikmah tersembunyi. Saya tidak mahu mendendami sesiapa kerana sifat ini tidak baik untuk hati dan bakal merosakkan nurani. Saya berdoa agar apa yang saya lalui akan dapat menyedarkan insan-insan lain yang masih ego, lupa atau lupa itulah fitrah insan namanya.
Saya sering memujuk hati ini agar tabah, teguh dengan prinsip hidup dan tidak mudah mengalah.

Melihat kepada wajah ummi dan anak-anak terasa sejuk hati ini. Berkata lagi nurani, inilah harta yang Allah pinjam kepada saya di dunia ini. Namun begitu selagi jasad ini masih bernafas, saya akan terus mendidik hati ini menyayangi mereka. Kehidupan selepas ini tidak menjanjikan kita bertemu dengan meraka. Ops bukan apa mengingatkan hati agar tidak terlalu sayangkan dunia yang fana ini.

Kelmarin saya marah "abang cik " anak yang ketiga kerana kenakalannya, mulut marah berkata-kata. Bila melihat mereka beradu terasa sayu hati ini, menangis rasa hati namun begitu sebagai seorang ayah ketegasan perlu ada dengan harapan anak-anak akan lebih memahaminya.
Saya terasa menjaga hati insan-insan yang lain lebih bermakna walaupun hati sendiri sering menangis. Biarlah kita bijak mendidiknya.

Titipna tinta ingin berlabuh di sini, selalu mendidik hati dan berdoa moga-moga esok kita masih mampu bernafas lagi

Wassalam, Salam keamanan
Insani

Tiada ulasan:

Catat Komen