Khamis, 23 April 2009

JANJI PERTEMUAN PASTI PADA PERPISAHAN

Assalamualaikum dan salam keamanan
Alhamdulillah masih bernafas lagi

Rasa syukur saya panjatkan ke hadrat Allah s.w.t kerana masih mampu menitip di tinta IT ini. Mampu menghirup udara anugerah yang tidak ternilai, mampu menjamah rezeki yang melimpah ruah tanpa membazir, minum dengan tenang pada cangkir yang satu dengan tiga kali hirupan. Mengikut sunnah junjungan besar Nabi Muhammd s.a.w. Syukur, syukur ya Allah.
Detik pertemuan saya dengan dunia ini bermula 42 tahun yang lalu. Ini bermakna Allah telah memilih diri ini sebagai insan yang bersedia menjadi musafir di alam fana. Pertemuan dengan humaira telah berlalu 16 tahun. Inilah janji Allah pada insannya yang tidak pernah dimungkiri. Pasti terpahat dalam ingatan dengan kata-kata ini. bahawa jodoh pertemuan, rezeki dan ajal maut adalah ketentuan Illahi. Ini semua adalah perkara benar.
Pertemuan dengan humaira telah Allah janjikan kurniaan dengan dua putera dan dua puteri. Inilah kebenarabn janji Allah pada saya sebagai hambanya. Pertemuan dengan humaira telah sama-sama nasihat menasihati dalam melaksanakan amanah besar yang Allah berikan kepada saya. Pertemuan awal inilah yang telah membina sebuah istana kehidupan yang digelar berkeluarga. Keluarga yang dianugerahi Illahi kepada saya merupakan nikmat pertemuan dengan anak-anak dalam mencorak jiwa-jiwa mereka menjadi insan yang soleh serta solehah. Memupuk perilaku dengan sifat-sifat mazmudah lalu menghindari sifat-sifat mazmumah. Insyaallah berusaha selagi masih bernafas.
Pertemuan dengan rakan-rakan bermula dari belajar beratti sehinggalah kini. Telah banyak pertmeuan yang Allah takdirkan pada hidup ini. Apa erti semuanya ini, pada fikiran saya semua ini mampu mendidik manusia menjadi satu ummah yang kuat dari segi ukhuwah. Akhirnya memebentuk pertemuan saudara sesama insan. Terlalu ramai yang telah memulakan pertemuan dalam hidup ini sehingga tidak terhitung. Namun janji Allah tetap benar, pertemuan pasti mencari perpisahan. Perpisahan satu detik yang pasti menyedihkan. Perpisahan dengan almarhum ayahanda dan nenda telah berlaku. Ini pasti kerana setiap pertemuan kehidupan pasti bertemu dengan kematian.
Dunia ini merupakan tempat pertemuan sementara dan perpisahan yang berkekalan. Humaira dan anak-anak Allah kurniakan hanya pertemuan di alam fana sahaja. Namun pabila kembali ke alam kekal milik-Nya hanya doa di pohon agar pertemuan yang abadi menjadi realiti insyaallah. Perpisahan dengan rakan-rakan di mana sahaja kita berpijak merupakan janji kepada pertemuan itu.
Sekian dahulu buat masa ini, maaf jika coretan tinta banyak menyentuh soal hidup mati tetapi itulah hakikat yang pasti kita tempuhi
Saya tinggalkan dengan bait-bait ini
Bersujud kepada Allah
Bersyukur sepanjang waktu
Setiap nafas ku
Seluruh hidupmu
Semoga diberkati Allah
Bersabar kepada Allah
Mejaga keikhlasan-Nya
Semoga dirimu
Semoga hidupmu
Dirahmati Allah
Alahamdulillah. wa syukurillah
(detikkan dalam hati )
Wassalam, salam kemananan
Insani

Tiada ulasan:

Catat Komen