Selasa, 14 April 2009

MASIHKU INGAT



Assalamualaiku dan salam keamanan semua saudaraku
Alhamdulillah masih benafas lagi

Syukur Alhamdulillah masih ada peluang untuk mencoret titipan tinta ini. Hari ini saya bercerita masihku ingat nostalgia mula-mula jadi murid dalam darjah 5. Al kisah cikguku yang mengajar Tatarakyat. Masih ku ingat cikgu ini bawa beg besar bila masuk ke kelas. Tidak mengajar asyik main gigi palsu. Ditanya soalan hanya diam membisu dan senyum sendiri. Kami kebingungan dan puas meneka jawapan. Akhirnya terjawab jua rupa-rupanya cikguku ini ada masalah mental, kesian cikgu ini. Anak-anakku 3F tersenyum, maklumlah dah tengah hari mengantuk semuanya. Maka terbitlah kisah cikguku ini.

Masih ku ingat lagi masa mula-mula mengajar di FELDA, diceritaan pada anak-anakku kegigihan seorang anak murid di sana. Saya cukup kagum dengan kegigihannya. Orangnya cantik, lawa, bersopan-santun dan cukup periang. Kejutan berlaku pertama kali masuk mengajar ke kelasnya. Pabila permintaan menjemput sesiapa suka rela menjawab soalan, maka berdirilah anak gadis ini dengan tenang menjawab soalan yang diajukan dengan yakin. Masih ku ingat, hampir ketawa hati kecil ini dibuatnya. Berbisik kepada kawannya Aspalela, Aisyah memang begitu ke.... Ya cikgu sejak dari sekolah rendah lagi. Seluruh kelas macam sudah biasa, tiada bunyi orang ketawa. Tetapi kedengarannya macam lucu. Aisyah anak murid kebanggaan saya itu rupa-rupanya sengau orangnya Anak-anakku di sini ketawa kuat, ada yang tertahan-tahan.

Masih ku ingat kebanggaan hati ini bertambah lagi tatkala keputusan SPM tahun 1993 diumumkan Aisyah termasuk dalam senarai pelajar cemerlang. Menangis anak gadis pabila subjek yang diajari saya mendapat gred A. Tersenyum puas pada raut wajahnya, ucapannya "terima kasih cikgu". "Saya tidak malu saya macam ini, saya dah biasa cikgu. Kawan-kawan baik dan faham dengan saya". Itulah kata-kata yang masih ku ingat. Iktibar yang dilontarkan kepada anak-anakku di sini kekurangan bukan penghalang kejayaan

Masih ku ingat, anak-anakku tahun 1991 hingga 1993, Aisyah, Ramlah, Aspalela,Roslan dan Rosli, Rizal, Nazrul, Khidir memori ini masih segar dalam ingatan. Anak-anak angkatku Zainun, Saiful dan Kadariah pasti sudah jadi insan berguna kini. Akhirnya ingatan itu disemat dalam hati ini menjadi teladan untuk anak-anakku di sini. Saya tinggalkan coretan ini buat seketika dengan bait-bait lagu ini mengakhiri coretan tinta kali ini.

Masihkah kau ingat
Pada waktu itu
Sekuntum bunga mekar
Kuselit ke rambutmu

Lalu kugengam
Ia menjadi layu
dan menjadi debu
Masihkah kau ingat

Masihkah kau ingat kita berlari-lari
Di kaki langit mengejar pelangi
Lalu hujan turun
Kita basah bersama

Masihkah kau ingat
Masihkah kau ingat

Wasalam, salam keamanan
Insani

Tiada ulasan:

Catat Komen