Rabu, 23 September 2009

SUDAH SAMPAI KETIKANYA

Assalamualaikum dan salam keamanan buat semua saudara
Alhamdulillah masih bernafas lagi

Rasa syukur kerana ketika ini menunjukkan jam 11.22 malam 4 Syawal masih ada peluang dan ruang untuk menitip dalam kalam IT yang agak lama menyepi. Alhamdulillah sekali lagi, kerana kudrat yang diberi oleh pencipta-NYA masih mampu memberi saya berbicara tanpa suara dalam ruang ini. Kali ini bicara kalam saya menjurus buatsemua anak didik.
Selamat tinggal kerahmatan Ramadhan, keseronokan Syawal pula jangan terlebih seronok. Ingat anak-anak didik, perjuangan masih belum selesai. Buat anak-anak di tingkatan 3 PMR semakin menjengah. Sampai ketikanya detik jam 8.00 pagi tanggal 7 Oktober 2007 bersamaan 18 Syawal perjuanagan pun bermula. Sudah bersediakah anak-anakku semua, renung kembali harapan diri sendiri, ibu bapa, guru-guru, sekolah dan masyarakat di sekeliling anak-anak. Harapan cikgu anak-anak bersedia dengan ketika yang bakal menjelma kelak.
Buat anak-anak cikgu yang sudah agak dewasa, hitunglah dengan tepat ketika STPM bakal menjengah. Harapan anak-anak di dalam 6A1,2 dan 3 pasti tinggi setinggi Jabal Uhud. Kekuatannya telah mengajar erti kekuatan perjuangan junjungan besar kita Nabi Muhammad dalam menegakkan keutuhan Islam. Jangan sentiasa dibuai mimpi yang tiada kesudahan, jangan jadi seperti sicelik buta disiang hari. Fantasi yang bermain dalam minda semuanya pembohongan yang tiada titik penamat. Ada anak-anak yang mungkin sedang angau dibuai cinta tak pasti, lontarkan ia jauh-jauh mengikut kata hati. Ketika tibanya yang pasti itulah jawapan bagi setiap persoalan yang tidak pernah usai dalam kotak minda anak-anak. Mungkin tidak faham maksud cikgu
Mudah sahaja maksudnya, soal cinta, sayang, kasih yang masih ada dalam benak dada itu akan terjawab ketika kejayaan telah benar-benar dicapai dalam hidup anak-anak. Cikgu pernah berkata semua itu hanya mainan perasaan sahaja. Ingat letakkan Akal di atas naluri dan emosi.
Akhir kalam selamat menempuh ketika PMR dan STPM dan tidak lupa SPM. Semoga diberikan kekuatan untuk menghadapinya
Sekian, salam kemanan
Insani

Tiada ulasan:

Catat Komen