Rabu, 23 September 2009

BENAR-BENARKAH FITRAH PADA IEDUL FITRI

Assalamualaikum dan salam keamanan buat semua saudara
Alhamdulillah masih bernafas lagi ketika ini

Pertama-tamanya dipanjatkan kesyukuran yang teramat sangat ke ats Allah SWT, selawat serta salan buat Junjungan Besar nabi Muhammad SAW, para sahabat, anbiya serta para mujahid yang menegakkan ad-din Islam. Peluang menitip dalam tinta IT ini kali ini untuk sama-sama membuka minda dan menghayati erti sebenarnya kehadiran bulan 10 kalendar Hijrah, Syawal
Salam Iedul Fitri buat semua umat Islam yang telah mengharungi cabaran yang hadir setahun sekali dalam kalendar Hijriah iaitu Ramadhan Al-Mubarak. Bergembiralah bagi kita yang telah berjaya mencari Nur Ramadhan itu sendiri. Apa yang paling utama ialah Muhasabah kembali segala peri laku sepanjang bulan yang penuh barakah itu. Insan-insan yang merasai nikmatnya terasa sedih meninggalkannya kerana belum ada kepastian akan berjumpa Ramadahan yang berikutnya 1431. Bagi saya Alhamdulillah tahun hijrah kali ini diberikan kekuatan untuk menghabiskan 29 malam Ramadhan dengan lengkapnya bertarawikh, ukuran timbang amal hanya Allah lebih mengetahui dimanakah kedudukan amalan saya. Begitu juga dengan saudara-saudaraku yang lain.
Hari ini genap berlalunya 4 Syawal, kegembiraan yang sudah sebati menjadi budaya dalam masyarakat. Sambutannya disambut di mana-mana sahaja di seluruh negara . Namun begitu peluang untuk Bertakbir dan Bertahmid iedul fitri hanya seketika sahaja. Saya pasti ramai dalam kalangan insan-insan yang menghayati erti iedul fitri itu amat terhad untuk bertakbir dan bertahmid. Saya ingin mengingati diri ini dan saudara-saudara lain, adakah kita benar-benar telah kembali kepada fitrah itu sendiri. Erti iedul fitri ialah kembalinya insan itu kepada asal kajadiannya seperti bayi yang baru lahir tanpa sebarang dosa, bersih serta suci. Namun begitu penghayatannya mungkn ramai yang terlupa hakikatnya iedul fitri itu sendiri.
Bagi yang masih kurang kesedaran akan kembali kepada tabiat asalnya sebelum hadirnya Ramdhan. Saya menitip dalam tinta IT ini bukan untuk menunjukkan kepandaian tetapi untuk sama-sama ingat mengingat selagi peluang bernafas yang dipinjamkan Allah masih ada. Kalau boleh janganlah jadikan Ramadhan satu budaya, begitu juga Syawal. Apa yang lebih penting ialah pengahayatan dan keinsafan yang berterusan sehinggalah kita dijemput Izrail. Subhanallah.
Buat akhir kalam IT kali saya mengucapkan selamat meneruskan fitrah hidup kita sebagai hamba Allah yang sentisa mengharapkan keredhaan-NYA. Peluang hidup bermusafir ini hanya hadir sekalii sahaja, oleh itu marilah sama-sama kita sentiasa muhasabah diri agar tali ukur usia yang kita bawa bersama-sama setiap saat itu benar-benar sama panjangnya dengan amalan kita. InsyaAllah
Sekian Wassalam, salam keamanan
Insani

Tiada ulasan:

Catat Komen