Isnin, 6 Julai 2009

KASIH ABADI

Assalamualaikum dan salam keamanan buat saudara semua
Alhamdulillah masih bernafas lagi

Syukur ke hadrat Allah kerana masih diberikan ruang dan peluang untuk menghirup udara yang dikurna secara percuma. Kudrat yang masih kuat untuk bergerak, suara yang masih ada untuk untuk berzikir setiap detik yang berlalu.
Sudah seminggu kasih abadi saya pergi menyambut seruan Illahi, terasa tidak cukup detik waktu membalas jasa kedua-duanya. Ayah dan ibu permulaan hidup ini, memberi peluang melihat dunia ciptaan Allah yang tidak terhitung nikmatnya. Kasih tempat bermanja dan mengadu sudah kering kini, hanya pada Allah sahaja saya panjatkan segala kesedihan dan keresahan hati ini. Sebagai umat junjungan besar Nabi Muhammad saw berkeluh kesah adalah tidak baik.
Saya insan yang sukar untuk mengalirkan air mata, hanya tangisan di hati sahaja yang dapat digambar melalui perasaan. Masih ada humairah, anak-anak dan seorang ibu mertua. Kasih ibu sejati tidak sama dengan semuanya. Sebagai seorang anak yang telah dididik dengan perjalanan hidup yang penuh kesusahan mengajar saya menjadi lebih sabar, tabah dan senatiasa bersyukur dengan nikmat Allah kuniakan selama ini. Subhanallah, Walhamdulillah, Walailhaillah huAllah huakbar. Inilah reailti ad-din dalam Islam.
Kepada semua saudara sayangilah dan kasihilah ibu dan ayah yang masih wujud di alam fana ini. Jagailah mereka selagi hayatnya ada, ubatilah mereka jika sakit, janganlah sesekali melukai hati mereka kerana luka itu tidak dapat diubati jika kita tidak mengetahuinya.
Sekian dahulu titipan saya kali ini, alfatihah untuk semua insan yang telah pergi dahulu menemui pencipta-NYA.
Wassalam dan salam keamanan
Insani

Tiada ulasan:

Catat Komen